Amuntai (disingkat: AMT[1]) adalah ibu kota Kabupaten Hulu Sungai Utara. Kota Amuntai baandak di badapatan (basa Banjar: murung) antara sungai Negara, sungai Tabalong wan sungai Balangan wan berjarak 190 km di sabelah utara Kota Banjarmasin, ibu kota propinsi Kalimantan Selatan.

Ejaan Amuntai pada wayah pandudukan Belanda adalah Amoentai,[2] Amoenthaij atawa Amoenthay.[3] Pada wayah Hindia Belanda dahulu dipakai sabagai ngaran kawedanan/Distrik Amuntai (Amoenthaij) wan jua tabiasa dipakai sabagai ngaran kabupatennya yeto Kabupaten Amuntai. Dahulu kota Amuntai adalah sabuah kacamatan utuh inggan dimakarkan manjadi 3 kacamatan, yeto:

  1. Amuntai Selatan aawan luas 174 km² wan jumbelah populasi panduduk 26.545 jiwa
  2. Amuntai Tengah awan luas 80,50 km² wan jumbelah populasi panduduk 46.631 jiwa
  3. Amuntai Utara awan luas 37 km² wan jumbelah populasi panduduk 21.262 jiwa.[4]

Di kacamatan Amuntai Tengah-lah pusat pamarintahan wan padagangan kabupaten Hulu Sungai Utara nang ditandai awan adanya kantor bupati, kantor-kantor dinas pemkab Hulu Sungai Utara, sentra padagangan, wan sarana/prasarana lainnya wan Amuntai Tengah marupakan kacamatan awan panduduk terpadat di kabupaten Hulu Sungai Utara

RujukanSunting

  1. ^ http://ftp.paudni.kemdiknas.go.id/paudni/2011/06/SNI_7657-2010_Singkatan_Nama_Kota.pdf
  2. ^ (Belanda)Bock, Carl (1880). Verblijf te Bandjermassin en tocht naar de afdeeling Amoentai. 
  3. ^ (Belanda) Willem Adriaan Rees, De bandjermasinsche krijg van 1859-1863, Volume 2, D. A. Thieme, 1865
  4. ^ http://www.hulusungaiutara.go.id/down/BAB3.pdf