Arjuna: Pabidaan ralatan

39 bita ditambahkan ,  1 tahun yang lalu
s
Berbagai kesatria mancuba manggawi, tagal kada kawa jua bahasil. Kutika [[Karna]] nang hadir di wayah itu umpat jua mancuba, inya berhasil memanah iwak nang itu lawan cara nang baik. Tapi inyaa ditolak oleh Dropadi lawan alasan Karna lahir di [[kasta]] randah. Arjuna bersama saudaranya nang lain menyamar sebagai [[Brahmana]], umpat jua mahadiri sayembara nang itu. Arjuna bahasil memanah iwak tepat sasaran lawan cara tikas melihat pantulan bayangannya di kolam, dan inya berhak mendapatkan Dropadi. Kutika para [[Pandawa]] bulik membawa Dropadi, buhannya maaku sudah mambawa sadakah. [[Kunti]]—uma para Pandawa—nang rahatan hauran, menyuruh buhannya pacang mambagi rata apa yang sudah buhannya dapatkan. Sesuai lawan apa nang disambatakan oleh Kunti, maka para Pandawa bapakat handak mmbagi Dropadi sabagai bini bubuhannya. bubuhannya jua bajanji kada pacangan mengganggu Dropadi kutika rahatan bermesraan di kamar bersama lawan salah saikung tumat Pandawa. Hukuman gasan perbuatan nang mengganggu adalah pambuangan salawas satu tahun.
 
== PerjalananParjalanan menjelajahima'ambah Bharatawarsha ==
[[Berkas:Ravi Varma-Arjuna and Subhadra.jpg|kiri|jmpl|220px|Arjuna dan [[Subadra]]. Lukisan India karya [[Raja Ravi Varma]].]]
Di suatu hari, kutika Pandawa rahat memerintahmamarintah kerajaannyakarajaannya di [[Indraprastha]], seorangsa'urang pendetapandita masuk keka dalam istana dan melapor bahuwa pertapaannya diganggu olehulih parabubuhan [[raksasa (mitologi Hindu)|raksasa]]. Arjuna badadas maambil gagaman/senjatanya (senjata) ampunnya, tapi senjata tadih disimpan di sebuah kamar wadah [[Yudistira]] danlawan [[Dropadi]] rahatangrahatan menikmati malam badua. Demi kewajibannya, Arjuna rela masuk kamar maambil senjata, tanpa memedulikan Yudistira dan Dropadi yangnang rahatan bermesraan di kamar. Atas perbuatan tersebutnang itu, Arjuna dihukum menjalani pembuangan salawssalawas satahun.
 
Arjuna mahabisakan masa pengasingannya lawan cara maambah/menjelajahi buncu [[Bharatawarsha]] atauwa daratan [[Kerajaan pada zaman India kuno|India Kuno]]. Kutika sampai di [[sungai Gangga]], Arjuna batemu lawan [[Ulupi]], puteri ulih Naga Korawya matan istana naga atawa Nagaloka. Arjuna terpikat dengan kecantikan Ulupi lalu menikah dengannya. Dari hasil perkawinannya, ia dikaruniai seorang putra yang diberi nama [[Irawan]].<ref>{{cite book|title=The Mahabharata, Book 1 of 18: Adi Parva|publisher=Forgotten Books|isbn=9781605066110|pages=513–515}}</ref> Setelah itu, ia melanjutkan perjalanannya menuju wilayah pegunungan [[Himalaya]]. Tuntung maunjungi sungai-sungai suci nang ada di sana, inya babelok ke selatan. Inya sampai di sebuah nagri nang bangaran [[Manipura]]. Raja nagri itu bangaran Citrasena. Inyaa baisi saikung puteri nang liwar bungas langkar bangaran [[Citrānggadā]]. Arjuna jatuh cinta lawan putri tadih dan hendak maambilbini, tetapi Citrasena meajuakan suatu syarat bahuwa kabila putrinya tadih baranak seorang putra, maka anak putrinya tadih harus menjadi penerus tahta Manipura oleh lantaran Citrasena kada baisi seorang putra. Arjuna menyetujui syarat tadih. Dari hasil perkawinannya, Arjuna dan Citrānggadā baisi seorang putra nang diberi ngaran [[Babruwahana]]. Oleh karena Arjuna terikat lawan janjinya dahulu, maka inya meninggalkan Citrānggadā setelahimbah tinggalbagana selamasalawas beberapababarapa bulan di Manipura. IaInya tidakkada mengajakmambawaiyi istrinya pergibatulak ke [[Hastinapura]].<ref>{{cite book|last=Menon|first=[translated by] Ramesh|title=The Mahabharata: A Modern Rendering|year=2006|publisher=iUniverse, Inc.|location=New York|isbn=9780595401871|page=266}}</ref>
 
Limbah meninggalkanmaninggalakan [[Manipura]], inya menerusakan perjalanannya menujumanuju ampah selatan. Inya sampai di lautan nang mengapitmangapit [[Bharatawarsha]] di sebelahsubalah selatan, setelahimbah itu inya babelok ke utara. Inya bajalan mamirit di sepanjangsapanjang pantai Bharatawarsha bagian barat. Dalam pengembaraannya, Arjuna sampai di pantai Prabasa (Prabasatirta) nang baandak di parak [[Dwaraka]], nang wahini dipinanduwi sebagai [[Gujarat]]. Di sana inya menyamar sebagai seorang pertapa handak mamaraki ading [[Kresna]] yang bernama [[Subadra]], tanpa diketahui oleh siapa pun. Atas perhatian dari [[Baladewa]], Arjuna mendapat tempat peristirahatan yang layak di taman Subadra. Meskipun rencana untuk membiarkan dua pemuda tersebut tinggal bersama ditentang oleh Kresna, tetapi Baladewa meyakinkan bahwa peristiwa buruk tidakkada akan terjadi. Arjuna tinggal selamasalawas beberapa bulan di Dwaraka, dan Subadra telah melayani semua kebutuhannya selamasalawas itu. KetikaKutika saat yangnang tepat tiba, Arjuna menyatakan perasaan cintanya kepadalawan Subadra. Pernyataan itu disambut oleh Subadra. Dengan kereta yangnang sudah disiapkan oleh Kresna, merekadiinya pergibadua tulak ke Indraprastha untukhandak melangsungkan pernikahan.<ref>{{cite web|url=http://www.sacred-texts.com/hin/m01/m01223.htm| chapter=Haranaharanaparwa, Section 223 |title=The Mahabharata of Krishna-Dwaipayana Vyasa |last=Ganguli |first=Kisari Mohan}}</ref>
 
[[Baladewa]] marahsarik setelahimbah mendengar kabarhabar bahwabahuwa [[Subadra]] telahsudah kaburlari bersamalawan Arjuna. [[Kresna]] meyakinkan bahwabahuwa Subadra pergitulak atas kemauannya sendirisawrang, dan Subadra sendirisawrangan yangnang mengemudikan kereta menuju [[Indraprastha]], bukanlain pang si Arjuna. Kresna jugajua mengingatkanmaingatkan Baladewa bahwabahuwa duludahulu iainya menolakkada untukhakun membiarkan membiarakan kedua ikung pasangan tersebutnang itu tinggal bersama, tetapi usulnya ditentang oleh Baladewa. Setelah Baladewa sadar, ia membuat keputusan untuk menyelenggarakan upacara pernikahan yang mewah bagi Arjuna dan Subadra di Indraprastha. Ia juga mengajak kaum Yadawa untuk turut hadir di pesta pernikahan Arjuna-Subadra. Setelah pesta pernikahan berlangsung, kaum [[Yadawa]] tinggal di Indraprastha selama beberapa hari, lalu pulang kembali ke [[Dwaraka]], tetapi Kresna tidak turut serta.<ref>{{cite web|url=http://www.sacred-texts.com/hin/m01/m01224.htm|chapter=Subhadraharanaparwa, Section 222 |title=The Mahabharata of Krishna-Dwaipayana Vyasa |last=Ganguli |first=Kisari Mohan}}</ref>
 
== Pembakaran hutan Kandawa ==
1.292

suntingan