Hak asasi manusia: Pabidaan ralatan

8 bita ditambahkan ,  7 bulan yang lalu
→‎Tipologi kawajiban HAM: mambanjari sadikit
(→‎Tipologi kawajiban HAM: sahikit masih nang babasa Banjar)
(→‎Tipologi kawajiban HAM: mambanjari sadikit)
Haratan paangahan dasawarsa 1980-an, [[Palapur Khusus Parsarikitan Bangsa-Bangsa|Palapur Khusus PBB]] hagan Sub-Komisi tantang pancagahan Diskriminasi wan Parlindungan Minoritas, [[Asbojrn Eide]], manggagas bahwa nagara baisi 4 buting kawajiban HAM, yaitu kawajiban hagan mahurmati, malindugi, mahibaki, wan mampromosiakan. Imbahnya kunsip ngini direvisi jadi tiga buting kawajiban haja, yaitu kawajiban hagan mahurmat, malindungi, wan mahibaki.{{sfn|De Schutter|2010|p=242}} Imbah wayah ngitu, tipologi ngini sudah dipakai hagan maanalisis kawajiban HAM nagara, baik ngitu, hagan hak sipil wan pulitik {{sfn|Shelton & Gould|2013|p=566}} atawa hagan hak ikunumi, susial, wan budaya.{{sfn|De Schutter|2010|p=243}} Pada dasarnya, kawajiban hagan "mahurmati" adalah kawajiban negatip nang maharusakan nagara kada mahaur atawa jua manciderai hak asasi manusia. Sapawayahan ngitu, kawajiban hagan "malindungi" wan "mahibaki" marupakan kawajiban pusitip: nagara kada hanya harus "malindungi" individu wan kalumpuk matan palanggaran HAM ulih pihak lain, tagal jua "mahibaki" lawan maambil gagawian nang mampasilitasi hak asasi buhannya.{{sfn|Shelton & Gould|2013|p=566}} Nang kaya cuntuhnya adanya hak hagan mamilih wan dipilih pas wayah pamilihan umum dalam pasal 25 ICCPR, nagara diwajibakan hagan maambil gagawian nang pusitip cuntuh sabuting lawan cara mambarii hak suara lawan saban warga nang dewasa, wan pas wayah nang sama jua maambil langkah hagan mamastiakan bahwa buhannya bujuran kawa mamakai hak ngitu.{{sfn|Shelton & Gould|2013|p=567}}
 
Sahubungan lawan ICESCR, tadapat jua tipologi khusus nang dipakai hagan hak ikunumi, susial, wan budaya, yakni tipologi "4A" nang baisi matan ampat unsur nang saling bahubungan, yaiut "katarsadiaan" (''availability''), "katarjangkauan" (''accessibility''), "kabartarimaan" (''acceptability''), wan "kabarsasuaian" (''adaptability''). Tipologi iningini pertamapanambayannya kalidikambangakan dikembangkan olehulih mantan PelaporPalapur Khusus PBB tentangmanganai Hak PendidikanPandidikan, [[Katarina Tomasevski]]. KemudianImbahnya tipologi iningini dijabarkandijabarakan olehulih Komite Hak EkonomiIkunumi, SosialSusial, danwan Budaya dalam KomentarKumintar Umum No. 13 tentangmanganai hak pendidikanpandidikan.{{sfn|De Schutter|2010|p=253}} Sehubungan dengan hak pendidikan, "ketersediaan" berarti lembaga dan program pendidikan yang fungsional harus tersedia dengan jumlah yang cukup. "Keterjangkauan" menyiratkan bahwa lembaga dan program pendidikan harus dapat dijangkau oleh semua orang tanpa terkecuali di wilayah suatu negara, dan pada dasarnya elemen ini terdiri dari tiga aspek, yaitu "non-diskriminasi", "keterjangkauan fisik" (pendidikan harus dapat dijangkau dengan aman), dan "keterjangkauan ekonomi" (salah satunya dengan menggratiskan pendidikan dasar dan mengambil langkah progresif untuk menghapuskan iuran pendidikan menengah dan tinggi). Sementara itu, "keberterimaan" menyatakan bahwa bentuk dan isi dari pendidikan harus dapat diterima (bermutu baik dan relevan), sedangkan "kebersesuaian" mengatur bahwa pendidikan harus dapat disesuaikan dengan perubahan yang terjadi dalam masyarakat dan juga memenuhi kebutuhan beraneka ragam siswa.{{sfn|De Schutter|2010|p=254}} Pada kesempatan lain, Komite Hak Ekonomi, Sosial, dan Budaya mengemukakan tipologi "AAAQ" dalam Komentar Umum No. 14 yang berkaitan dengan hak kesehatan. Perbedaannya ada di unsur yang terakhir, yaitu "Q" alih-alih "A", yang merupakan singkatan dari ''quality'' (mutu). Dalam konteks hak atas kesehatan, yang dimaksud dengan "mutu" di sini adalah kewajiban untuk memastikan bahwa komersialisasi atau [[privatisasi]] tidak merusak mutu layanan kesehatan, karena biasanya setelah diprivatisasi, pemerintah sulit mengawasi dan menjaga mutu layanan kesehatan yang disediakan oleh swasta.{{sfn|Toebes|2008|p=448-450}}
 
== Bahan acuan ==
1.228

suntingan