Hak asasi manusia: Pabidaan ralatan

3 bita dihapus ,  4 bulan yang lalu
→‎Dewan HAM PBB: mambanjari sadikit
(→‎Dewan HAM PBB: mambanjari)
(→‎Dewan HAM PBB: mambanjari sadikit)
 
Dewan Hak Asasi Manusia PBB tadiri matan 47 kursi kaanggutaan, wan samuaan nagara angguta PBB kawa majadi bagian matan dewa nang ngitu asalakan buhannya dipilih ulih Majelis Umum lawan dukungan [[Mayuritas|mayuritas sadarhana]]. Kaanggutaannya disasuaiakan badasarakan wilayah: tadapat 13 kuris khusus hagan nagara-nagara Asia, 13 hagan nagara-nagara Afrika, 8 hagan nagara-nagara Amarika Latin wan Karibia, 6 hagan nagara-nagara Irupa Timur, wan 7 hagan nagara-nagara Irupa Barat wan kalumpuk lainnya, sahingga nagara-nagara Afrika wan Asia sacara utumatis baisi suara mayuritas, wan hal ngini sangatlah badampak tahadap gagawian diwan. Diwan HAM PBB batamu paling kada tiga kali dalam satahun, walaujua buhannya jua kawa maadakan sesi ''[[ad hoc]]''. Gawian utama diwan ngini dijabarkan dalam Resolusi Majelis Umum PBB 60/251.
{{sfn|Schmidt|2010|p=394}} Salah sabutingnya adalah dalam maadakan [[Paninjauan Barkala Universal]] (''Universal Periodic Review'') nang manilai rekam jejak nagara-nagara angguta PBB. Saban nagara ditinjau ampat tahun sakali.{{sfn|Schmidt|2010|p=395}} Pininjauan ngini kada basipat maikat, hanya kawa mambariakan rikumindasi, basipat malangkapi, wan kada "basaing" lawan prosedur-prosedur awak-awak traktat di PBB. SemenjakSajak Juni 2006, DewanDiwan jugajua mengadakanmaadaakan sesi-sesi khusus yangnang berupayabaupaya menanggapimananggapi pelanggaranpalanggaran hak asasi manusia yangnang seriussarius di beberapababarapa tempatandakan, sepertinang kaya di [[Republik Demokratik Kongo]], [[Darfur]], [[Myanmar]], [[Sri Lanka]], dan yang paling sering, [[Teritori Palestina|Palestina]].{{sfn|Schmidt|2010|p=397}} Selain itu, sebagai salah satu peninggalan Komisi HAM, Dewan HAM PBB memiliki mekanisme [[prosedur khusus Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa|prosedur khusus]] yang melibatkan ahli-ahli independen yang bekerja sendiri atau dalam suatu kelompok kerja untuk mengkaji situasi HAM di negara tertentu atau isu-isu tematik yang berkenaan dengan semua negara.{{sfn|Schmidt|2010|p=398}} Para ahli yang mendapatkan mandat prosedur khusus memiliki masa jabatan maksimal selama enam tahun, dan mereka dapat mengadakan misi pencari fakta atau menggelar kunjungan ke suatu negara. Namun, mereka hanya dapat mendatangi suatu negara jika diundang oleh negara tersebut.{{sfn|Schmidt|2010|p=399}} Sebagian besar pemegang mandat juga dapat meninjau keluhan dari individu atau kelompok-kelompok lainnya, dan beberapa dari mereka telah menghasilkan pendapat-pendapat yang bersifat otoritatif walaupun tidak mengikat.{{sfn|Schmidt|2010|p=400}} Sebagai tambahan, Paragraf 6 Resolusi Majelis Umum PBB 60/251 juga menyediakan "prosedur keluhan". Dengan ini, keluhan-keluhan dari korban atau perwakilan korban dapat disampaikan kepada Dewan, tetapi korban harus terlebih dahulu menghabiskan segala upaya untuk memperoleh pemulihan di tingkat nasional.{{sfn|Schmidt|2010|p=401}} Keluhan sendiri tidak dapat langsung dikirim ke Dewan dan harus diseleksi oleh Sekretariat OHCHR dan dua kelompok kerja yang berada di bawah naungan Dewan, yaitu Kelompok Kerja Komunikasi dan Kelompok Kerja Situasi. Keluhan yang berkenaan dengan situasi yang sedang dipertimbangkan dalam prosedur khusus di PBB atau dalam mekanisme perlindungan HAM regional tidak akan diterima.{{sfn|Schmidt|2010|p=401}}
 
Namun, Dewan HAM juga telah menuai banyak kritik akibat kentalnya unsur politisasi dalam tubuh dewan. Sebagai contoh, pada Mei 2009, anggota Dewan dari negara-negara [[Uni Eropa]] menghadapi kesulitan dalam mencari 16 dukungan dari negara anggota Dewan lainnya untuk menghimpun sesi khusus untuk membahas situasi HAM di Sri Lanka.{{sfn|Schmidt|2010|p=397}} Selain itu, akibat banyaknya kursi yang dimiliki oleh negara-negara Afrika dan Asia, terbentuk blok-blok regional yang dapat menentukan apakah akan meloloskan atau menolak suatu resolusi atas dasar politik. [[Organisasi Konferensi Islam]] sangat berpengaruh dalam hal ini. Faktor ini pula yang mengakibatkan munculnya kritik bahwa Dewan bertindak selektif atau bahkan bias. Sebagai contoh, Dewan HAM dianggap terlalu sering mengadakan sesi khusus mengenai Palestina, sementara upaya negara-negara Barat untuk mengadakan sesi khusus mengenai [[Zimbabwe]] gagal karena negara-negara Asia dan Afrika enggan mendukungnya.{{sfn|Schmidt|2010|p=398}}
1.204

suntingan