Karajaan Kutawaringin

Kerajaan Kotawaringin
Locator kalteng final.png
Lokasi Kerajaan Kotawaringin, Kalimantan Tengah
Berdiri 1615-1948
Didahului oleh kada diketahui
Digantikan oleh Provinsi Kalimantan Tengah
Ibu kota Kotawaringin Lama, Pangkalan Bun
Bahasa Banjar, Dayak Darat
Agama Islam Sunni mazhab Syafi'i (resmi); Kaharingan
Pemerintahan
-Raja pertama
-Raja terakhir
Monarki
Pangeran Dipati Anta-Kasuma
Pangeran Ratu Alidin Sukma Alamsyah
Sejarah
-Didirikan
-Zaman kejayaan
-Krisis suksesi

1615
1637-1944
-

Karajaan Kutawaringin adalah sebuah kerajaan Islam di wilayah nang manjadi Kabupaten Kotawaringin Barat saat ini di Kalimantan Tengah nang menurut catatan istana al-Nursari (terletak di Kotawaringin Lama) didirikan pada tahun 1615 [1] atau 1530[2], dan Belanda pertama kali melakukan kontrak lawan Kotawaringin pada 1637, tahun ini dianggap sabagai tahun berdirinya [3] sesuai lawan Hikayat Banjar dan Kotawaringin (Hikayat Banjar versi I) nang bagian terakhirnya saja ditulis tahun 1663 dan diantara isinya tentang berdirinya Kerajaan Kotawaringin pada masa Sultan Mustain Billah. Menurut Staatsblad van Nederlandisch Indië tahun 1849, wilayah ini termasuk dalam zuid-ooster-afdeeling berdasarkan Bêsluit van den Minister van Staat, Gouverneur-Generaal van Nederlandsch-Indie, pada 27 Agustus 1849, No. 8[4]

Raja-raja Kutawaringin dalam Hikayat Banjar-KutawaringinSunting

Maka tiadalah disuratkan lagi carita Lambung Mangkurat ini dan turunan raja-raja Banjar dan Kuta Waringin. Adapun anak Ratu Bagawan nang tinggal di Kuta Waringin itu Pangeran Amas. Pangeran Amas itu baranakkan Panambahan Kuta Waringin. Maka Panambahan baranakkan Pangeran Prabu. Maka Pangeran Prabu itu baranakkan Pangeran Dipati Tuha. Pangeran Dipati Tuha baranakkan Pangeran Panghulu. Maka Pangeran Panghulu itu baranakkan Ratu Bagawan. Dan Ratu Bagawan baranakkan Ratu Anum Kasuma Yuda itu. Dan Ratu Anum Kasuma Yuda baranakkan dua urang lain itu, Ratu Sarip dan Ratu Sari Rama, anak dangan Ratu Mangkurat dan laki-laki lain ibu dangan Ratu Hayu nama Pangeran Iman. Ia-lah bargalar Pangeran Ratu, maka baranak tiga urang, satu parampuan dua laki-laki, Pangeran Anum Pangeran Sari, lain ibu, ibunya anak dangan Ratu Agung. Tamat alkalam.[5]



  1. ^ http://iimanda.multiply.com/journal/item/2
  2. ^ Tjilik Riwut, Nila Riwut, Kalimantan membangun, alam, dan kebudayaan, NR Pub., 2007, ISBN 9792399526, 9789792399523
  3. ^ Wikipedia Polandia
  4. ^ (Belanda) Staatsblad van Nederlandisch Indië, s.n., 1849
  5. ^ (Citakan:ISO 639 name ms)Johannes Jacobus Ras, Hikayat Banjar diterjemahkan oleh Siti Hawa Salleh, Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka, Lot 1037, Mukim Perindustrian PKNS - Ampang/Hulu Kelang - Selangor Darul Ehsan, Malaysia 1990.

Citakan:Indo-sajarah-stub