Manyarahnya Japang

Manyarahnya Japang pas bulan Agustus 1945 mananda'akan ampihnya Parang Dunia II. Angkatan Laut Kakaisaran Japang mulai Agustus 1945 hudak kadada lagi, pahadangan invasi Sakutu ka Japang sisa satumat haja lagi. Biar kahandak gasan malawan sampai habis disambatakan sacara tabuka, pamimpin Japang matan Déwan Panasihat Militér Japang sacara paribadi maminta lawan Uni Soviet gasan umpat sabagai panangah dalam parjanjian damai lawan syarat-syarat mang ma'untungakan Japang. Pahadangan ngitu, Uni Soviet basiap-siap jua gasan manyarang Japang dalam usaha buhannya manggawi janji ka Amérika Sarikat wan Inggeris di Konferensi Yalta.

Pas 6 Agustus wan 9 Agustus, Amérika Sarikat manggugurakankan bom atom di Hiroshima wan Nagasaki. Pas 9 Agustus, Uni Soviet bakajutan manyarbu koloni Japang di Manchuria (Manchukuo) nang malanggar Pakta Netralitas Soviet–Jepang. Kaisar Hirohito umpat campur imbah timbul dua paristiwa nang mangajutakan ngitu, wan manyuruh Déwan Panasihat Militér gasan mahakuni syarat-syarat nang ditawarakan Sakutu dalam Déklarasi Potsdam. Imbah barunding di balik layar salawas sapalihan hari, wan kudéta nang gagal, Kaisar Hirohito manyampaiakan pidato radio di hadapan rakyat pas 15 Agustus 1945. Dalam pidato radio nang disambat Gyokuon-hōsō (Siaran Suara Kaisar), Hirohito mambaca'akan Suruhan Kakaisaran masalah kapitulasi, sakaligus maumumakan ka rakyat bahwa Japang hudah manyarah ka Sakutu.

Pandudukan Japang ulih Komandan Tartinggi Sakutu bamula pas 28 Agustus. Upacara kapitulasi diadakan pas 2 September 1945 di atas kapal tampur Amérika Sarikat Missouri. Dokumen Kapitulasi Japang nang ditandatangani pas hari ngitu ulih pajabat pamarintah Japang sscara rasmi maampihakan Parang Dunia II. Panduduk sipil wan angguta militer di nagara-nagara Sakutu merayakan Hari Kamanangan atas Japang (V-J Day). Biar nang kaya ngitu, sapalihan pos komando tarpancil wan pasukan militer matan kasatuan di palosok-palosok Asia babulan-bulan kada hakun manyarah maka ada jua nang sampai batahun-tahun. Imbah kapitulasi Japang, sajarawan balain pandapat tarus masalah étika mamakai bom atom. Parang antara Japang wan Sakutu sacara rasmi ampih imbah Perjanjian San Francisco mulai balaku pas tanggal 28 April 1952. Ampat tahun imbah ngitu, Japang wan Uni Soviet manandatangani Déklarasi Baimbai Soviet–Jepang 1956 nang sacara rasmi maampihakan parang antara kadua nagara ngitu.

Kakalahan JapangSunting

 
Sakutu mandarat di Medan Parang Operasi Samudra Pasifik, Agustus 1942 sampai Agustus 1945.

Pada tahun 1945, Japang parak dua tahun baruntun kalah tarus di Pasifik Barat Daya, kampanye militer Mariana, wan kampanye militer Filipina. Pas Juli 1944 imbah Saipan gugur, Jenderal Hideki Tōjō diangkat jadi pardana manteri ulih Jinderal Kuniaki Koiso nang manyambat Filipina sawagai tampat partampuran lain nang manantuakan.[1] Imbah Filipina gugur, giliran Koiso nang diganti ulih Laksamana Kantarō Suzuki. Pas satangah tahun 1945 tajalani, Sakutu kawa marabuti Iwo Jima wan Okinawa. Imbah diambil Sakutu, Okinawa dijadiakan dairah basinggah gasan manyarbu ka pulau-pulau utama di Japang.[2] Imbah Jérman kalah, Uni Soviét bahinip-hinip ma'arahakan pasukan pulang ka dairah Irupa Timur Jauh, salain maandak ampat puluh divisi nang sudah baandak disana matan tahun 1941, sawagai panyaimbang kakuataan jutaan Tantara Kwantung.[3]

Oprasi kapal-kapal salam Sakutu wan pahamburan ranjau di lapas pantai Japang hudah banyak mahancurkan sapalihan armada dagang Japang. Sawagai nagara nang baisi sadikit sumber daya alam, Japang bagantung banar lawan barang mantah nang dikirim matan Asia wan matan wilayah nang dikuasai buhannya di Hindia Walanda, apalagi minyak bumi.[4] Hancurnya armada dagang Jepang, ditambahi lawan pangaboman strategis dairah industri di Japang hudah maruntuhakan ékonomi parang Japang. Produksi batu bara, wasi, wasi baja, karet, wan pasokan barang mantah nang lainnya adanya sadikit wara mun dibandingakan pas balum parang.[5][6]

 
Kapal tampur Japang Haruna, karam di tampat basandarnya di pangkalan angkatan laut Kure pas kajadiam Pangaboman Kure 24 Juli 1945.

Sawagai akibat karugian nang dirasaakan, kekuatan Angkatan Laut Kakaisaran Japang sacara éféktif hudah kada kawa lagi baparang. Imbah sapalihan kajadian pangaboman sakutu di galangan kapal Japang di Kure, Prefektur Hiroshima, kapal-kapal parang Jepang nang tasisa tinggal anam kapal induk, ampat kapal panjalajah, wan sabuting kapal tampur. Tapi, samunyaan kapal ngitu kada baisi bahan bakar nang cukup. Biar masih ada 19 kapal parusak wan 38 kapal salam nang masih kawa digarakakan, manggarakakan buhannya tadi timbul jadi tabatas maraga kakurangan bahan bakar.[7][8]

Persiapan pertahananSunting

Mahadapi kamungkinan sarangan buhan Sekutu ka pulau-pulau panting Japang nang dimulai matan Kyushu, Jurnal Parang Markas Ganal Kakaisaran manyimpulakan,

Kami kada kawa lagi mamimpin parang nang sadikit haja haraapnnya gasan manang. Sabubutingannya jalan nang tasisa lain pada mangorbanakan nyawa saratus juta jiwa rakyat Japang gasan bom hidup sakira musuh hilang samangat juangnya.[9]

Sawagai usaha darurat nang pahabisan gasan maampihakan garak maju Sakutu, Komando Tartinggi Kakaisaran Japang marancana'akan partahanan Kyushu sahabis-habisnya. Usaha nang dingarani lawan dengan sandi Operasi Ketsu-Go [10] ngini dimaksudakan sawagai paubahan strategi nang radikal. Balain matan sistim partahanan balapis nang kaya nang dipakai haratan mainvasi Peleliu, Iwo Jima, wan Okinawa, amun nang ini samunyaan ditaruhakan di pantai. Sabalum pasukan wan parlangkapan didaratakan transpor amfibi di pantai, buhannya pacangan disarang ulih 3.000 pasawat kamikaze.[8]

Amun strategi ngini kada kawa maundurukan Sakutu, Japang pacangan mangaluarakan 3.500 pesawat kamikaze lawan tambahan kainanya 5.000 kapal bunuh diri Shin'yō nang dilangkapi kapal-kapal parusak wan kapal-kapal salam nang masih tasisa—sampai kapal pahabisan nang masih kawa digarakakan—gasan menghancurkan Sekutu. Amun Sakutu manang dalam partampuran di pantai wan kawa mandarat di Kyushu, pacangan tasisa 3.000 pasawat gasan mampartahankan pulau-pulau Japang nang lain. Biar nang kaya ngitu, Kyushu apcangan dipartahankan "waja sampai kaputing".[8] Strategi maulah partahanan pahabisan di Kyushu didasarakan lawan parkiraan bahwa Uni Soviet pacangan tatap manjaga netralitas.[11]

Serangkaian gua digali dekat Nagano di Honshu. Gua-gua yang disebut Markas Besar Kekaisaran Bawah Tanah Matsushiro tersebut akan dijadikan Markas Angkatan Darat pada saat terjadinya invasi Sekutu serta rumah perlindungan bagi Kaisar Jepang dan keluarganya.[12]

Dewan Penasihat MiliterSunting

Pengambilan keputusan perang Jepang berpusat di Dewan Penasihat Militer yang beranggotakan enam pejabat tinggi: perdana menteri, menteri luar negeri, menteri angkatan darat, menteri angkatan laut, kepala staf umum angkatan darat, dan kepala staf umum angkatan laut.[13] Saat kabinet pemerintah Suzuki terbentuk pada April 1945, keanggotaan dewan terdiri dari:

 
Kabinet Suzuki, Juni 1945

Secara hukum, Angkatan Darat dan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang memiliki hak untuk mencalonkan (atau menolak pencalonan) masing-masing menteri. Sebagai hasilnya, Jepang dapat menghindari pembentukan pemerintahan yang tidak diingini, atau terjadinya pengunduran diri yang dapat menjatuhkan pemerintah yang sedang berjalan.[14][15]

Kaisar Hirohito dan Penjaga Cap Pribadi Kaisar Kōichi Kido juga hadir di beberapa pertemuan, setelah diminta Kaisar.[16] Seperti yang dilaporkan Iris Chang, "Jepang sengaja menghancurkan, menyembunyikan, atau memalsukan sebagian dari dokumen rahasia perang yang terjadi karena didirikannya gerakan Zionis yang bertujuan untuk mendirikan negara mereka"[17][18]

Perbedaan pendapat di kalangan pemimpin JepangSunting

Kabinet Suzuki, dalam berbagai segi, lebih memilih meneruskan perang. Bagi Jepang, kapitulasi hampir tidak terpikirkan. Dalam 2000 tahun sejarahnya, Jepang tidak pernah diinvasi bangsa asing atau kalah dalam perang.[19] Hanya Menteri Angkatan Laut Mitsumasa Yonai yang diketahui memiliki keinginan untuk mengakhiri perang.[20] Menurut sejarawan Richard B. Frank:

Walaupun Suzuki pastinya melihat perdamaian sebagai tujuan jangka panjang, ia tidak memiliki rencana untuk mewujudkannya dalam jangka waktu dekat atau dengan syarat-syarat yang dapat diterima Sekutu. Komentarnya dalam konferensi negarawan senior tidak memberikan tanda-tanda dirinya menginginkan berakhirnya perang lebih awal ... ; Pilihan Suzuki untuk pos-pos kabinet yang paling penting, dengan pengecualian satu orang, bukanlah juga tokoh pendukung perdamaian.[21]

Seusai perang, Perdana Menteri Suzuki dan pejabat lain dari pemerintahannya mengaku mereka secara rahasia merundingkan perdamaian, tetapi secara terbuka tidak dapat mengumumkannya. Mereka mengutip konsep Jepang tentang haragei (seni berkomunikasi dengan sikap dan kekuatan kepribadian dan bukan melalui kata-kata) untuk membenarkan ketidakselarasan antara tindakan di muka umum dan kegiatan di balik layar. Namun, sebagian sejarawan menolak interpretasi ini. Robert J. C. Butow menulis:

Berdasarkan alasan yang sangat ambigu, pembelaan soal haragei menimbulkan kecurigaan bahwa dalam masalah politik dan diplomasi, secara sadar menggantungkan diri pada seni menggertak mungkin dapat dianggap sebagai pengelabuan disengaja yang diperkirakan didasarkan keinginan mengadu domba untuk keuntungan sendiri. Walaupun keputusan ini tidak sesuai dengan kepribadian Laksamana Suzuki yang banyak dipuji, pada kenyataannya dari saat ia diangkat sebagai perdana menteri hingga hari ia mengundurkan diri, tidak ada seorang pun yang dapat memastikan apa yang berikutnya akan dikatakan atau dilakukan Suzuki.[22]

Pemimpin Jepang selalu menginginkan penyelesaian perang dengan negosiasi. Perencanaan praperang mereka mengharapkan perluasan wilayah secara cepat, konsolidasi, konflik yang tidak terhindarkan dengan Amerika Serikat, dan penyelesaian perang yang memungkinkan Jepang mempertahankan paling tidak beberapa wilayah baru yang telah mereka duduki.[23] Pada tahun 1945, pemimpin-pemimpin Jepang sepakat bahwa perang tidak berjalan dengan lancar, tetapi mereka tidak sepakat mengenai cara-cara terbaik dalam bernegosiasi untuk mengakhiri perang. Kalangan pemimpin Jepang terbelah menjadi dua kubu. Faksi "damai" menginginkan inisiatif diplomatik dengan membujuk pemimpin Uni Soviet Joseph Stalin agar bertindak sebagai mediator penyelesaian perang antara Jepang dan Amerika Serikat beserta sekutunya. Sebaliknya, faksi garis keras lebih memilih bertempur dalam satu pertempuran terakhir yang "menentukan" hingga jatuh korban begitu banyak di pihak Sekutu yang mengakibatkan mereka mau menawarkan syarat-syarat yang lebih lunak.[24] Kedua kubu terbentuk berdasarkan pengalaman Jepang dalam Perang Rusia-Jepang empat puluh tahun sebelumnya. Dalam perang tersebut terjadi serangkaian pertempuran yang memakan kerugian besar yang tidak menentukan pemenang, tetapi diakhiri oleh Pertempuran Tsushima yang dimenangkan Jepang.[25]

 
Laksamana Kantarō Suzuki menjabat Perdana Menteri Jepang dalam bulan-bulan sebelum perang berakhir.

Pada akhir Januari 1945, beberapa pejabat Jepang yang dekat dengan Kaisar mempertimbangkan syarat-syarat kapitulasi yang akan melindungi kedudukan Kaisar Jepang. Proposal-proposal yang dikirim melalui saluran Amerika Serikat dan Inggris tersebut disusun oleh Jenderal Douglas MacArthur menjadi dokumen 40 halaman, dan kemudian, pada 2 Februari, dua hari sebelum Konferensi Yalta, diberikan kepada Presiden Franklin D. Roosevelt. Menurut laporan, dokumen tersebut ditolak oleh Roosevelt tanpa pertimbangan apa pun. Semua proposal mencakup syarat bahwa kedudukan kaisar tetap dipertahankan, walaupun mungkin sebagai penguasa boneka. Namun pada saat itu, kebijakan Sekutu hanyalah menerima penyerahan tanpa syarat.[26] Selain itu, proposal-proposal ini ditolak keras oleh pejabat pemerintahan Jepang yang berpengaruh, dan oleh karena itu tidak dapat dikatakan mewakili keinginan Jepang yang sebenarnya untuk menyerah pada waktu itu.[27]

Pada Februari 1945, Pangeran Fumimaro Konoe memberi Kaisar Hirohito sebuah memorandum yang menganalisis situasi dan menyampaikan kepada Hirohito bahwa bila perang diteruskan, kekaisaran akan menghadapi revolusi internal yang lebih berbahaya daripada kalah dalam perang.[28] Menurut buku harian Pengurus Rumah Tangga Kaisar Hisanori Fujita, Kaisar yang menunggu pertempuran menentukan (tennōzan) menjawab bahwa masih terlalu dini menawarkan perdamaian, "Kecuali kita membuat satu lagi kemenangan militer."[29] Masih pada bulan Februari tahun yang sama, divisi perjanjian Jepang menulis tentang kebijakan Sekutu terhadap Jepang mengenai "penyerahan tanpa syarat, pendudukan, pelucutan senjata, penghapuskan militerisme, reformasi demokrasi, hukuman bagi penjahat perang, dan status kaisar."[30] Pelucutan senjata oleh Sekutu, penjatuhan hukuman bagi penjahat perang Jepang, dan khususnya pendudukan dan penghapusan jabatan kaisar tidak diterima oleh pimpinan Jepang.[31][32]

Pada 5 April, Uni Soviet mengumumkan tidak akan memperbarui Pakta Netralitas Soviet-Jepang[33] yang ditandatangani tahun 1941 setelah terjadinya Peristiwa Nomonhan.[34] Pada Konferensi Yalta Februari 1945, negara-negara Barat yang tergabung dalam Sekutu telah menyepakati konsesi yang substansial dengan Soviet guna mengamankan janji dari Soviet untuk menyatakan perang terhadap Jepang tidak lebih dari tiga bulan setelah Jerman menyerah. Walaupun secara hukum Pakta Netralitas tetap berlaku hingga setahun setelah Uni Soviet membatalkannya (hingga 5 April 1946), pembatalan sepihak ini secara jelas tetapi terselubung menunjukkan niat perang Uni Soviet.[35] Menteri Luar Negeri Rusia Vyacheslav Molotov, di Moskow, dan Yakov Malik, duta besar Soviet di Tokyo, sungguh-sungguh mencoba meyakinkan Jepang bahwa "masa berlaku Pakta tersebut belum berakhir".[36]

 
Menteri Luar Negeri Shigenori Tōgō

Pada serangkaian rapat tingkat tinggi pada bulan Mei 1965, keenam anggota Dewan Penasihat Militer dengan serius membahas cara mengakhiri perang. Namun tidak seorang pun dari mereka setuju dengan syarat-syarat yang diajukan Sekutu. Mengingat siapa pun yang secara terbuka mendukung kapitulasi Jepang terancam bahaya pembunuhan oleh perwira angkatan darat yang sangat setia, rapat-rapat tersebut tertutup bagi siapa pun kecuali keenam anggota Dewan Penasihat Militer, Kaisar, dan penjaga cap pribadi kaisar. Tidak ada perwira eselon dua atau eselon tiga yang diizinkan hadir.[37] Pada rapat-rapat tersebut, hanya Menteri Luar Negeri Tōgō yang menyadari kemungkinan sekutu negara-negara Barat sudah membuat konsesi dengan Soviet untuk mengajak mereka berperang melawan Jepang.[38] Sebagai hasil rapat-rapat tersebut, Tōgō diberi wewenang untuk mendekati Uni Soviet, meminta mereka untuk tetap mempertahankan netralitas, atau lebih fantastis lagi, mau membentuk aliansi.[39]

Sejalan dengan tradisi pemerintahan baru mengumumkan tujuan-tujuan mereka, setelah rapat bulan Mei selesai, staf Angkatan Darat mengeluarkan dokumen berjudul "Kebijakan Fundamental untuk Diikuti Selanjutnya dalam Melaksanakan Perang" yang menyatakan rakyat Jepang akan berjuang hingga punah daripada menyerah. Kebijakan ini diadopsi oleh Dewan Penasihat Militer pada 6 Juni (Tōgō menentangnya, sementara kelima anggota lain mendukung).[40] Dokumen-dokumen yang diajukan Suzuki pada pertemuan yang sama menyarankan bahwa dalam usaha awal diplomatik dengan Uni Soviet, Jepang mengambil pendekatan sebagai berikut:

Rusia harus diberi tahu dengan jelas bahwa kemenangannya atas Jerman adalah berkat Jepang, karena kita tetap netral, dan Soviet akan diuntungkan bila membantu Jepang mempertahankan posisinya di dunia internasional, karena musuh mereka pada masa depan adalah Amerika Serikat.[41]

Pada 9 Juni, orang kepercayaan kaisar Kōichi Kido menulis "Rancangan Rencana Pengendalian Situasi Krisis" yang memperingatkan bahwa pada akhir tahun kemampuan Jepang untuk melakukan perang modern akan habis, dan pemerintah tidak akan mampu mengendalikan kerusuhan sipil. "... Kita tidak tahu pasti apakah kita akan bernasib sama seperti Jerman dan terjatuh dalam keadaan yang sulit hingga kita tidak dapat mencapai tujuan tertinggi menjaga Rumah Tangga Kekaisaran dan mempertahankan tata negara nasional."[42] Kido mengusulkan Kaisar sendiri ikut ambil bagian, dengan menawarkan untuk mengakhiri perang dengan "syarat-syarat yang sangat murah hati". Kido mengusulkan Jepang melepaskan wilayah jajahan Eropa, asalkan mereka diberi kemerdekaan, dan negara kita dilucuti, serta untuk sementara harus "puas dengan pertahanan minimum". Berbekal penugasan Kaisar, Kido mendekati beberapa anggota Dewan Penasihat Militer. Tōgō sangat mendukung. Suzuki dan Menteri Angkatan Laut Laksamana Mitsumasa Yonai keduanya sangat berhati-hati mendukung; masing-masing bertanya dalam hati, apa yang dipikirkan satu sama lain. Menteri Angkatan Darat Jenderal Korechika Anami bersikap ambivalen, bersikeras diplomasi harus menunggu "hingga Amerika Serikat menderita kerugian besar" dalam Operasi Ketsu-Go.[43]

Pada bulan Juni 1845, Kaisar sudah kehilangan kepercayaan terhadap kesempatan mencapai kemenangan militer. Jepang sudah kalah dalam Pertempuran Okinawa. Kaisar juga sudah mendapat kabar tentang kelemahan angkatan darat di Cina, begitu pula soal angkatan laut dan angkatan darat yang mempertahankan pulau-pulau utama Jepang. Kaisar menerima laporan dari Pangeran Higashikuni; darinya Kaisar mengambil kesimpulan bahwa "bukan saja pertahanan lepas pantai, divisi yang tersedia untuk diterjunkan di pertempuran yang menentukan juga tidak memiliki jumlah senjata yang memadai."[44] Menurut Kaisar:

Kita sudah diberi tahu besi asal bom yang dijatuhkan musuh sudah digunakan untuk membuat sekop. Hal ini berarti kita tidak berada dalam posisi melanjutkan perang.[44]

Pada 22 Juni, kaisar memanggil keenam anggota Dewan Penasihat Militer untuk rapat. Tidak seperti biasanya, Kaisar membuka pembicaraan: "Kita menginginkan rencana konkrit untuk mengakhiri perang, tanpa dirintangi kebijakan yang ada, akan dipelajari dengan cepat dan usaha-usaha dilakukan untuk mengimplementasikannya."[45] Hasil dari pertemuan tersebut adalah mereka menyetujui untuk mengundang bantuan Soviet dalam mengakhiri perang. Negara-negara netral lain seperti Swiss, Swedia, dan Vatikan dikenal berniat memainkan peranan dalam menciptakan perdamaian, tetapi mereka terlalu kecil hingga mereka tidak dapat melakukan lebih dari sekadar menyampaikan syarat-syarat kapitulasi Sekutu serta penerimaan atau penolakan dari Jepang. Uni Soviet diharapkan dapat dibujuk untuk bertindak sebagai agen Jepang dalam bernegosiasi dengan Sekutu Barat.[46]

Usaha berurusan dengan Uni SovietSunting

Pada 30 Juni, Tōgō memerintahkan Duta Besar Jepang untuk Moskwa Naotake Satō untuk berusaha menciptakan "hubungan persahabatan yang erat dan abadi." Satō bermaksud membicarakan status Manchuria dan "masalah apa saja yang akan diangkat Rusia."[47] Satō akhirnya bertemu dengan Menteri Luar Negeri Soviet Vyacheslav Molotov pada 11 Juli, namun pertemuan tidak menghasilkan apa-apa. Pada 12 Juli, Tōgō memerintahkan Satō untuk menyampaikan kepada Soviet bahwa,

Yang Mulia Kaisar mempertimbangkan fakta bahwa perang yang sekarang, dari hari ke hari membawa kemalangan dan pengorbanan bagi rakyat dari semua pihak-pihak yang berperang, sehingga ada keinginan dari dalam hati agar dapat segera dihentikan. Namun selama Inggris dan Amerika Serikat bersikeras soal penyerahan tanpa syarat, Kekaisaran Jepang tidak punya pilihan lain kecuali bertempur dengan segenap tenaga untuk kehormatan dan keberlangsungan tanah air.[48]

Kaisar mengusulkan untuk mengirim Pangeran Konoe sebagai Utusan Luar Biasa, walaupun ia tidak dapat tiba di Moskwa sebelum dimulainya Konferensi Potsdam.

Satō memberi tahu Tōgō bahwa dalam kenyataan, Jepang hanya dapat mengharapkan "penyerahan tanpa syarat atau syarat-syarat yang hampir setara ke situ". Lebih jauh lagi, Satō mengatakan bahwa pesan-pesan Tōgō "tidak jelas soal pandangan pemerintah dan militer dalam hal penghentian perang," serta mempertanyakan apakah inisiatif Tōgō didukung oleh unsur-unsur kunci dalam struktur kekuasaan Jepang.[49]

Pada 17 Juli, Tōgō menjawab,

Walaupun para penguasa, dan juga pemerintah yakin bahwa kekuatan perang kita masih dapat menimbulkan pukulan berarti terhadap musuh, kami tidak dapat merasakan kedamaian hati yang betul-betul pasti. ... Namun, mohon betul-betul diingat, bahwa kita tidak meminta mediasi Rusia untuk hal-hal seperti penyerahan tanpa syarat.[50]

Dalam jawabannya, Satō memperjelas,

Sudah barang tentu dalam pesan saya sebelumnya menyebut penyerahan tanpa syarat atau syarat-syarat yang hampir setara, saya membuat pengecualian soal mempertahankan [Rumah Tangga Kekaisaran].[51]

Pada 21 Juli, berbicara atas nama kabinet, Tōgō mengulangi,

Mengenai soal penyerahan tanpa syarat kami tidak dapat menyetujuinya berdasarkan keadaan bagaimanapun. ... Dalam usaha menghindari keadaan seperti itu kita sedang mencari damai, ... melalui jasa baik Rusia. ... Ditinjau dari sudut pandang dalam negeri dan luar negeri, membuat pernyataan segera tentang syarat-syarat tertentu adalah merugikan dan tidak mungkin.[52]

Ahli kriptografi Amerika Serikat yang bergabung dalam Proyek Magic telah memecahkan sebagian besar sandi Jepang, termasuk kode Purple yang dipakai oleh kantor-kantor perwakilan Jepang untuk menyandikan koresponden diplomatik. Sebagai akibatnya, pesan antara Tokyo dan kedutaan-kedutaan Jepang bocor ke pemimpin Sekutu hampir sama cepatnya dengan penerima di alamat tujuan.[53]

Maksud-maksud SovietSunting

Urusan keamanan mendominasi keputusan Soviet soal Timur Jauh.[54] Di antara keinginan yang paling utama adalah memperoleh akses tidak terbatas ke Samudra Pasifik. Kawasan lepas pantai Soviet di Pasifik yang bebas es sepanjang tahun, khususnya Vladivostok, dapat diblokade melalui udara dan laut dari Sakhalin dan Kepulauan Kuril. Bila keduanya berhasil didapatkan, berarti Rusia memperoleh akses bebas ke Selat Soya yang memang menjadi sasaran utama.[55][56] Sasaran kedua adalah perjanjian kontrak Jalur Kereta Api Timur Jauh Cina, Jalur Kereta Api Manchuria Selatan, Dairen, dan Lushun.[57]

Untuk mencapai tujuannya, Stalin dan Molotov dengan semangat bernegosiasi dengan Jepang, memberikan Jepang janji perdamaian dengan Uni Soviet sebagai mediator.[58] Pada saat yang bersamaan, dalam transaksi Soviet dengan Amerika Serikat dan Inggris, Soviet bersikeras untuk secara ketat menaati Deklarasi Kairo, ditegaskan kembali di Konferensi Yalta bahwa Sekutu tidak akan menerima perdamaian bersyarat atau perdamaian sendiri-sendiri dengan Jepang. Kepada semua negara-negara Sekutu, Jepang harus menyerah tanpa syarat. Untuk memperpanjang perang, Uni Soviet menentang semua upaya yang dilakukan untuk memperlunak syarat-syarat kapitulasi.[58] Bila perang tidak segera selesai, Uni Soviet masih punya cukup waktu untuk memindahkan pasukan-pasukan mereka ke medan perang Pasifik, untuk selanjutnya merebut Sakhalin, Kepulauan Kuril, dan kemungkinan Hokkaido[59] (invasi dimulai dengan pendaratan di Rumoi, Hokkaido).[60]

Maksud-maksud SovietSunting

Urusan keamanan mendominasi keputusan Soviet soal Timur Jauh.[61] Di antara keinginan yang paling utama adalah memperoleh akses tidak terbatas ke Samudra Pasifik. Kawasan lepas pantai Soviet di Pasifik yang bebas es sepanjang tahun, khususnya Vladivostok, dapat diblokade melalui udara dan laut dari Sakhalin dan Kepulauan Kuril. Bila keduanya berhasil didapatkan, berarti Rusia memperoleh akses bebas ke Selat Soya yang memang menjadi sasaran utama.[62][63] Sasaran kedua adalah perjanjian kontrak Jalur Kereta Api Timur Jauh Cina, Jalur Kereta Api Manchuria Selatan, Dairen, dan Lushun.[64]

Untuk mencapai tujuannya, Stalin dan Molotov dengan semangat bernegosiasi dengan Jepang, memberikan Jepang janji perdamaian dengan Uni Soviet sebagai mediator.[58] Pada saat yang bersamaan, dalam transaksi Soviet dengan Amerika Serikat dan Inggris, Soviet bersikeras untuk secara ketat menaati Deklarasi Kairo, ditegaskan kembali di Konferensi Yalta bahwa Sekutu tidak akan menerima perdamaian bersyarat atau perdamaian sendiri-sendiri dengan Jepang. Kepada semua negara-negara Sekutu, Jepang harus menyerah tanpa syarat. Untuk memperpanjang perang, Uni Soviet menentang semua upaya yang dilakukan untuk memperlunak syarat-syarat kapitulasi.[58] Bila perang tidak segera selesai, Uni Soviet masih punya cukup waktu untuk memindahkan pasukan-pasukan mereka ke medan perang Pasifik, untuk selanjutnya merebut Sakhalin, Kepulauan Kuril, dan kemungkinan Hokkaido[65] (invasi dimulai dengan pendaratan di Rumoi, Hokkaido).[66]

Proyek ManhattanSunting

Pada 1939, Albert Einstein dan Leó Szilárd menulis sepucuk surat kepada Presiden Roosevelt yang mendesaknya untuk mendanai penelitian dan pengembangan bom atom. Roosevelt setuju dan hasilnya adalah proyek riset sangat rahasia yang disebut Proyek Manhattan. Proyek ini dipimpin Jenderal Leslie Groves dengan J. Robert Oppenheimer sebagai direktur pengarah bidang ilmiah. Bom atom pertama dengan sukses diledakkan dalam percobaan Trinity 16 Juli 1945.

Sementara proyek hampir berakhir, pemimpin perang Amerika mulai mempertimbangkan untuk menggunakan bom atom terhadap Jepang. Groves membentuk komite pencari sasaran yang bertemu pada bulan April dan Mei 1945. Komite ini menyusun daftar sasaran bom atom. Mereka memilih 18 kota-kota di Jepang. Masuk dalam daftar di urutan paling atas adalah Kyoto, Hiroshima,[67] Yokohama, Kokura, dan Niigata.[68][69] Pada akhirnya Kyoto dihapus dari daftar atas desakan Menteri Perang Henry L. Stimson yang pernah mengunjungi Kyoto sewaktu bulan madu, dan mengetahui kota ini sangat penting dalam segi budaya dan sejarah.[70]

Pada bulan Mei, Harry S. Truman diangkat sebagai Presiden Amerika Serikat yang baru setelah Franklin Roosevelt wafat pada 16 April 1945. Truman menyetujui pembentukan komite Interim, sebuah kelompok penasihat yang melapor mengenai bom atom.[69] Komite Interim terdiri dari George L. Harrison, Vannevar Bush, James Bryant Conant, Karl Taylor Compton, William L. Clayton, dan Ralph Austin Bard, serta dibantu dewan penasihat yang terdiri dari ilmuwan Oppenheimer, Enrico Fermi, Ernest Lawrence, dan Arthur Compton. Dalam laporan tanggal 1 Juni 1945, komite berkesimpulan bom atom harus digunakan secepat mungkin terhadap instalasi-instalasi perang berikut rumah-rumah pekerja di sekelilingnya, dan tidak perlu memberi peringatan atau peragaan sebelumnya.[71]

Mandat yang diberikan kepada komite tidak termasuk penggunaan bom atom, walaupun penggunaannya sudah diperkirakan bila sudah selesai.[72] Komite mengkaji kembali penggunaan bom atom setelah ada protes dalam bentuk Laporan Franck dari ilmuwan Proyek Manhattan. Pada rapat 21 Juni, komite menegaskan kembali bahwa tidak ada alternatif lain selain menggunakan bom atom.[73]

Bahan AcuanSunting

  1. ^ Frank, 90.
  2. ^ Skates, 158, 195
  3. ^ Bellamy, Chris (2007). Absolute War: Soviet Russia in the Second World War. Alfred A. Knopf. hlm. 676. ISBN 978-0-375-41086-4. 
  4. ^ Frank, 87–88
  5. ^ Frank, 81
  6. ^ Robert A. Pape "Why Japan Surrendered," International Security, Vol. 18, No. 2 (Fall 1993), 154–201.
  7. ^ Feifer, 418
  8. ^ a b c Reynolds, 363
  9. ^ Frank, 89, mengutip Daikichi Irokawa, The Age of Hirohito. Panting gasan dicatat, Japang sacara kunsistén manggalombongakan jumlah populasi manjadi 100 juta, padahal kanyataannya dalam sensus 1944 adanya 72 juta urang haja.
  10. ^ Skates, 100–115
  11. ^ Hasegawa, 295–296
  12. ^ McCormack, 253.
  13. ^ Frank, 87.
  14. ^ Frank, 86.
  15. ^ Spector 33.
  16. ^ Peran sebenarnya kaisar telah menjadi bahan perdebatan sejarah. Sebagian dari bukti-bukti kunci dihancurkan pada hari-hari menjelang kapitulasi Jepang dan berawalnya pendudukan Sekutu. Beberapa sejarawan berpendapat Kaisar Hirohito hanyalah kepala negara tanpa kekuasaan, sementara sejarawan lain berpendapat kaisar ikut berperan di belakang layar. "Tidak ada satu pun dari kedua pendapat yang saling bertolak belakang tersebut benar" dan kebenaran kira-kira berada di antara keduanya. — Frank, 87.
  17. ^ Iris Chang (2012). The Rape of Nanking: The Forgotten Holocaust of World War II. Basic Books. hlm. 177. 
  18. ^ For more details on what was destroyed see Page Wilson (2009). Aggression, Crime and International Security: Moral, Political and Legal Dimensions of International Relations. Taylor & Francis. hlm. 63. 
  19. ^ Alan Booth. Lost: Journeys Through a Vanishing Japan. Kodansha Globe, 1996, ISBN 1-56836-148-3. Page 67
  20. ^ Frank, 92
  21. ^ Frank, 91–92
  22. ^ Butow, 70–71
  23. ^ United States Strategic Bombing Survey, Summary report. United States Army Air Force. 1 Juli 1946.
  24. ^ Frank, 90
  25. ^ Frank, 89
  26. ^ Walter Trohan. "Bare Peace Bid U.S. Rebuffed 7 Months Ago". Chicago Daily Tribune, 19 Agustus 1945. Teks lengkap tersedia di sini.
  27. ^ Pada pesan kepada semua diplomat Jepang tanggal 21 Mei, Menteri Luar Negeri Tōgō membantah Jepang telah menawarkan usulan damai kepada Amerika Serikat dan Inggris — Frank, 112.
  28. ^ Bix, 488–489
  29. ^ Hisanori Fujita, "Jijûchô no kaisô", Chûo Kôronsha, 1987, 66–67
  30. ^ Hasegawa, 39
  31. ^ Hasegawa, 39, 68
  32. ^ Frank, 291
  33. ^ Soviet-Japanese Neutrality Pact, 13 April 1941. (Proyek Avalon di Universitas Yale)
    Declaration Regarding Mongolia, 13 April 1941. (Proyek Avalon di Universitas Yale)
  34. ^ Soviet Denunciation of the Pact with Japan. Avalon Project, Yale Law School. Teks dari United States Department of State Bulletin Vol. XII, No. 305, 29 April 1945. Diakses 22 Februari 2009
  35. ^ "So Sorry, Mr. Sato". Time, 16 April 1945
  36. ^ Slavinskiĭ (halaman 153-4), mengutip buku harian Molotov, menceritakan percakapan antara Molotov dan Satō, duta besar Jepang untuk Moskow: Setelah Molotov membaca pernyataan tersebut, Satō "mengizinkan dirinya untuk menanyai Molotov agar dapat memperoleh beberapa klarifikasi", dan mengatakan ia merasa bahwa pemerintahannya mengharapkan agar pada periode 25 April 1945 – 25 April 1946, pemerintahan Soviet tetap mempertahankan hubungan dengan Jepang seperti sebelumnya, "mengingat Pakta tersebut masih berlaku". Molotov mengatakan bahwa "secara faktual hubungan Soviet-Jepang kembali ke situasi saat sebelum adanya Pakta tersebut". Satō melihat bahwa pemerintahan Soviet dan Jepang menginterpretasikan pertanyaannya dengan cara yang berbeda. Molotov menyatakan bahwa "terdapat kesalahpahaman" dan menyatakan bahwa "setelah berakhirnya periode lima tahun tersebut ... hubungan Soviet-Jepang akan kembali ke status quo ante ditetapkannya Pakta tersebut". Setelah diskusi tambahan, Molotov menyatakan: "masa berlaku Pakta tersebut belum berakhir".
    Boris Nikolaevich Slavinskiĭ, The Japanese-Soviet Neutrality Pact: A Diplomatic History 1941–1945, Diterjemahkan oleh Geoffrey Jukes, 2004, Routledge. (Extracts on-line). Halaman 153-4.
    Kemudian di buku-nya (halaman 184), Slavinskiĭ kemudian merangkum jalan ceritanya:
    • "Bahkan setelah Jerman keluar dari perang, Moskow terus mengatakan bahwa Pakta tersebut masih berlaku, dan bahwa Jepang tidak perlu mencemaskan masa depan hubungan Soviet-Jepang."
    • 21 Mei 1945: Malik (duta besar Soviet untuk Tokyo) mengatakan kepada Tanakamura bahwa perjanjian tersebut tetap berlaku.
    • 29 Mei 1945: Molotov mengatakan kepada Satō: "kami belum merobek pakta tersebut".
    • 24 Juni 1945: Malik mengatakan kepada Kōki Hirota bahwa Pakta Netralitas ... akan berlanjut ... sampai habis masa berlakunya.
    Meskipun demikian, perlu dicatat bahwa Malik tidak mengetahui (tidak mendapatkan informasi) bahwa Soviet mempersiapkan sebuah penyerangan.
    Slavinskiĭ, halaman 184.
  37. ^ Frank, 93
  38. ^ Frank, 95
  39. ^ Frank, 93–94
  40. ^ Frank, 96
  41. ^ Toland, John. The Rising Sun. ISBN 0-8129-6858-1. Modern Library, 2003
  42. ^ Frank, 97, quoting The Diary of Marquis Kido, 1933–45, 435–436.
  43. ^ Frank, 97–99.
  44. ^ a b Frank, 100, quoting the Emperor's Shōwa Tennō Dokuhakuroku, 136–37.
  45. ^ Frank, 102.
  46. ^ Frank, 94
  47. ^ Frank, 221, citing Magic Diplomatic Summary No. 1201
  48. ^ Frank, 222–3, citing Magic Diplomatic Summary No. 1205, 2 (PDF).
  49. ^ Frank, 226, citing Magic Diplomatic Summary No. 1208, 10–12.
  50. ^ Frank, 227, citing Magic Diplomatic Summary No. 1209.
  51. ^ Frank, 229, citing Magic Diplomatic Summary No. 1212.
  52. ^ Frank, 230, citing Magic Diplomatic Summary No. 1214, 2–3 (PDF).
  53. ^ "Beberapa pesan dibongkar dan diterjemahkan pada hari yang sama dan sebagian besar dalam seminggu; dalam beberapa kasus ketika kata sandi diganti perlu waktu lebih lama" — The Oxford Guide to World War II. Lema untuk MAGIC. Disunting oleh I.C.B. Dear. ISBN 978-0-19-534096-9
  54. ^ Hasegawa, 60
  55. ^ Hasegawa, 19
  56. ^ Hasegawa, 25
  57. ^ Hasegawa, 32
  58. ^ a b c d Hasegawa, 86
  59. ^ Hasegawa, 115-116
  60. ^ Frank, 279
  61. ^ Hasegawa, 60
  62. ^ Hasegawa, 19
  63. ^ Hasegawa, 25
  64. ^ Hasegawa, 32
  65. ^ Hasegawa, 115-116
  66. ^ Frank, 279
  67. ^ Quiner, Tom. "What lesson can we learn from Japan?". Diakses tanggal 30 Desember 2013. 
  68. ^ Frank, 254
  69. ^ a b Hasegawa, 67
  70. ^ David F. Schmitz. Henry L. Stimson: The First Wise Man. Rowman & Littlefield, 2001, ISBN 0-8420-2632-0. p. 182
  71. ^ Hasegawa, 90
  72. ^ Frank, 256
  73. ^ Frank, 260