Pesimisme marupakan paham nang maanganggap bahwa sabarataan hal nang ada pada dasarnya adalah buruk atawa kada baik. Kata pesimisme baasal matan bahasa Latin pessimus nang baarti paling buruk. Urang nang maumpati paham ni akan maitihi bahwa hidup selalu baisi hal yang kada baik, sakalipun sacara bujur salalu ada hal nang baik wan kada baik. Dengan demikian, gambaran hidup nang ditampai akan adalah suram wan kadada harapan. Perasaan sedih, kemurungan, putus asa, absurditas, sakit, wan kamatian, dipandang sabagai basipat dasariah. Salah sabuting filsuf nang maumpati paham ni adalah Schopenhauer

Schopenhauer di umur tuha, salah saurang filsuf panganjur pesimisme

Ada babarapa macam pesimisme:

  1. Pesimisme kultural, nang mamandang bahwa pada akhirnya saban kebudayaan akan hilang wan hal tu kada kawa dihindari. Pamikiran matan Troeltsch kawa dikategoriakan ka dalam macam ini.
  2. Pesimisme tragis, nang marupakan sikap nang mancubai mengafirmasi dunia wan kahidupan sakalipun sagala sesuatu kada barti. Pandangan ini misalnya dikamukakan ulih Nietzsche.

ReferensiSunting