Buka menu utama

Angklung (Aksara Sunda Baku: ᮃᮀᮊᮣᮥᮀ) adalah alat musik multitonal (bernada ganda) nang sacara tradisiunal barkambang dalam bubuhan Sunda matan Pulau Jawa di sabalah barat. Alat musik ngini di ulah matan paring, dibunyiakan lawan cara diguyangakan (babunyi lantaran ulih gantaran awak pipa paring) sahingga mahasilakan bunyi nang bagantar dalam susunan nada 2, 3, sampai 4 nada dalam satiap ukuran, baik nang ganal atawa nang halus. Dictionary of the Sunda Language ulahan Jonathan Rigg, nang diterbitakan pada tahun 1862 di Batavia, manulisakan bahwa angklung adalah alat musik nang diulah matan pipa-pipa paring, nang di tatak di buncunya, menyarupai pipa-pipa dalam suatu organ, lawan diikat basamaan dalam suatu bingkai, digantarakan sagan mahasilakan bunyi.

Angklung tadaftar sabagai Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia dari UNESCO matan November 2010.

Asal usul angklungSunting

 
kanakanJawa Barat bamainan angklung matan awal abad ke-20.

kadada patunjuk wayah pabila angklung digunaakan, tatapi diduga bentuk primitifnya suah digunaakan dalam kultur Neolitikum nang barkambang di Nusantara sampai awal penanggalan modern, sahingga angklung marupakan bagian dari relik pra-Hinduisme dalam kabudayaan Nusantara.

Catatan manganai angklung hanyar cungul marujuk pada masa Karajaan Sunda (abad ke-12 sampai abad ke-16). Asal usul taulah musik paring, saparti angklung bardasarkan pandangan hidup bubuhan Sunda nang agraris lawan sumber kahidupan dari banih (pare) sabagai pamakan pukuknya. Hal ngini meranakakan mitus kaparcayaan tarhadap Nyai Sri Pohaci sabagai lambang Dewi Banih nang mambari kahidupan (hirup-hurip). Bubuhan Baduy, nang dianggap sabagai sisa-sisa bubuhan Sunda nang bujuran, manarapakan angklung sabagai bagian dari ritual mamulai batanam banih. Permainan angklung gubrag di Jasinga, Bogor, adalah salah satu nang masih hidup sajak labih matan 400 tahun lampau. Kamunculannya bamula dari ritus banih. Angklung diulahakan lawan dimainakan gasan mamikat Dewi Sri tajun ka bumi cagar tanaman banih rakyat tumbuh subur.

Janis paring nang rancak diguna'akan sabagai alat musik tarsebut adalah paring hirang (awi wulung) dan paring ater (awi temen), nang bila karing bawarna kuning kaputihan. Tiap nada (laras) dihasilakan dari bunyi tabung paringnya nang tabantuk bilah (wilahan) satiap suang paring dari nang ukuranya halus sampai ukurannya ganal.

Dikenal oleh masyarakat Sunda sejak masa karajaan Sunda, di antaranya sabagai penggugah semangat dalam pertempuran. Fungsi angklung sabagai pamumpa sumangat rakyat masih terus terasa sampai pada masa penjajahan, itu sababnya pemerintah Hindia Belanda sempat melarang masyarakat manggunaakan angklung, pelarangan itu sempat membuat popularitas angklung menurun dan hanya dimainakan ulih kanakan pada waktu ngitu.

Sumber rujukanSunting

  • Ganjar Kurnia. 2003. Deskripsi kesenian Jawa Barat. Dinas Kebudayaan & Pariwisata Jawa Barat, Bandung.