Cincin (wadai)

Wadai cincin lawan Urang Banjar babantuk bulat,nang kaya lingkaran. Nang di bagian dalam wadai nang itu tahaga ampat lubang. Kaampat lubang di wadai nang itu babantuk nang kaya cicin,makanya itu wadai nang itu dinamai wadai cincin.Wadai cincin marupakan simbul matan alam subalah. Adanya ampat lubang pada wadai nang itu bamakna adanya ampat panjuru mata angin,yaitu timur,barat,utara,dan salatan.

Gasan manusia,ampat panjuru mata angin nang itu marupakan patanda kahidupan.Siklus alam tatap bamula matan ampat panjuru nang ini. Ampat panjuru nang ini dalam kahidupan jua malambangkan kasaimbangan alam sakitar. Salain itu , diyakinakan pula bahwa dengan adanya ampat cincin pada wadai nang ini sabagai palindung manusia dari urang gaib. Urang banjar mayakini bahwa urang gaib kada bakal datang mausik manusia dari kaampat panjuru mata angin,yaitu timur,barat,utara,dan salatan.[1]

RujukanSunting

  1. ^ Rahmawati, Neni Puji Nur,. Makna simbolik dan nilai budaya kuliner "wadai Banjar 41 macam" pada masyarakat Banjar Kalsel (edisi ke-Cetakan pertama). Yogyakarta. ISBN 978-602-1228-94-4. OCLC 957057293.