Almanak Hijriah

Almanak Hijriah atawa Almanak Islam (bahasa Arab: التقويم الهجري) adalah panantuan tanggal atawa bulan nang bakaitan lawan ibadat wan hari-hari panting lain umat Islam. Alamanak ngini dingarani lawan Almanak Hijriah marga wayah tahun panambaian almanak ngini ada kajadian hijrah Nabi Muhammad matan Makkah ka Madinah, tahun 622 Masihi.[1]

Di babarapa nagara nang bapanduduk mayuritas Islam, Almanak Hijriah jua dipakai jadi sistam pananggalan sahari-hari. Almanak Islam mamakai paulaian bulan jadi acuannya, sadangakan almanak biasa (Almanak Masihi) mamakai paulaian matahari.

SajarahSunting

Panantuan mulainya Almanak hijriah ngini lain lawan Almanak Masihi. Di Almanak Masihi, hari wan tanggal mulai matan jam 00.00 tangah malam waktu satampat. Tapi di sistim Almanak Hijriah, hari wan tanggal mulai matan matahari tabanam wadah situ atawa matan masuk waktu sambahyang Maghrib.

Almanak hijriah diulah badasarakan siklus sinudik bulan Almanak bulan (qomariyah), baisi 12 bulan dalam satahun. Amun manggunaakan siklus sinudik bukan, bilangan hari dalam satu tahunnya nitu adalah (12 x 29,53059 hari = 354,36708 hari). Ini pang nang manjalasakan kanapa 1 tahun Almanak Hijriah labih handap 10-12 hari amun dibandingakan wan satu tahunnya Almanak Masihi.

  1. ^ https://beritagar.id/artikel/berita/sejarah-singkat-penanggalan-hijriyah